Selamat Tahun Baru 2011

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, segala pujian bagi Allah s.w.t. dan selawat buat junjungan Muhammad s.a.w. Sempena tanggal 1 Januari 2011M bersamaan 26 Muharram 1432H, saya dengan rasa rendah diri ingin mengucapkan Selamat Menyambut Tahun Baru, Syukran Jazilan & jutaan kemaafan kepada semua khususnya buat ahli-ahli blog syeikhubaidillah.blogspot.com., semoga amalan yg lalu diterima Allah, Tidak dilupakan juga buat keluarga nun jauh di sana(Malaysia), seterusnya buat rakan2 di Malaysia, Mesir, Jordan, Yaman, Arab Saudi, Morocco, UK, Syiria, New Zealand, Indonesia & Turki dengan ucapan Maaf Zahir dan Batin.

Segala keampunan ana mohonkan kepada semua pembaca sekalian, andaikata sepanjang penulisan ana membuatkan sahabat2 rasa tidak selesa & tersinggung, teruskan bersama ana untuk berkongsi sedikit ilmu & pengalaman. Teruskan juga komen & nasihat yang membina utk diri ana yang faqir ini.

Jemput ziarah ke laman blog:

http://e-tazkiirah.blogspot.com/
-mengenai perkongsian ilmiah

http://abangbercerita.blogspot.com/
-mengenai kisah2 tauladan

PERHATIAN !!!

Salam sahabat2 sekalian, bacalah apa yang ada dalam blog ini, blog ini untuk mencari pedoman dan bukan untuk tinjauan semata-mata. Paling kurang kita dapat berkongsi ilmu dan disebarkan kepada mereka yang di luar sana. Jika benar apa yang dikatakan ambillah sebagai pengajaran dan jika salah tolong betulkan fakta tuan blog ni, semoga Allah berkati usaha yang kita telah, sedang atau akan laksanakan, sekian wassalam...

Topik hangat !!! - jom klikkk

Isu Memali
Jom Kenali Mesir
Apa itu JPMK?
Nik Aziz digesa letak jawatan
Haji Hadi "Pak Lah versi PAS"
Tangan kera, virus blogger, tangan syaitan?
Muhyiddin Yasin hina Tok Guru
Menarik tentang Isra' dan Mi'raj

Palestin dan Syeikh Ahmad Yassin
Jangan hina Ulama' !!!

Monday, 3 January 2011

Bicara "GAY" dari Al-Faqir

Budaya GAY Yang Meruntuhkan Tamadun

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, segala puji bagi Tuhan Yang Maha Perkasa, yang telah manciptakan manusia, daripada satu jiwa (Adam), kemudian menciptakan satu jiwa (Hawa) lagi daripada jiwa yang satu (Adam), kemudian mengembangkannya daripada dua jiwa, hasil perkongsian yang halal, daripadanya keluarlah laki2 dan perempuan, kemudian berkembang biak, jadilah masing2 berbeza agama, bangsa, yang masing2 berpuak-puak, supaya kita dapat saling mengenali antara satu sama lain.


Selawat dan salam buat junjungan Nabi besar Muhammad s.a.w., yang telah menyebarkan risalah ketuhanan, sesuai dengan sifatnya "At-Tabligh", baginda tidak menyembunyikan apa2 pun ajaran yang diperintahkan Allah untuk disampaikan kepada kita, bagindalah menyampaikan berita gembira dan amaran daripada Allah, baginda jualah yang telah menceritakan keadaan ummat yang terdahulu, yang melakukan kerosakan di atas muka bumi dan mengingkari nabi2 mereka.


"Astaghfirullah wa nauzubillah min zalik", marilah sama2 kita memohon keampunan kepada Allah di atas dosa yang lalu, seterusnya memohon perlindungan daripada Allah daripada perihal topik yang bakal Al-Faqir bicarakan. Gay adalah isu seksual berkait lelaki dengan lelaki. Keinginan lelaki yang ingin bertemankan lelaki adalah suatu yang bertentangan dengan fitrah kejadian manusia. Lelaki yang suka kepada lelaki adalah insan yang tidak normal meskipun mereka menafikannya.


Sekarang isu ini telah tersebar di Malaysia, ianya diketahui gara2 pengumuman secara terbuka di youtube oleh saudara Izwan yang dengan berani mengatakannya. Suara ini menunjukkan, adanya golongan ini dikalangan orang Melayu yang beragama Islam, apa lagi kalau golongan lain, dan juga menunjukkan bahawa budaya songsang ini telah menular masuk ke dalam negara kita. Dan isu ini adalah isu yang parah, dan tidak boleh dipandang remeh oleh semua orang.



Bagi saya, perkara ini berani disuarakan oleh Izwan setelah kerajaan membenarkan Adam Lambert “Gay” membuat konsert di negara kita yang tersayang Malaysia. Tindakan kerajaan memandang remeh terhadap isu Adam Lambert yang telah disuarakan oleh ribuan masyarakat membantah kemasukan Adam Lambert, sedikit sebanyak telah memberi impak negatif kepada Malaysia, sehingga kepada pernyataan terbuka oleh “Izwan” rakyat Malaysia itu sendiri.


Mereka mengatakan, bahawa hidup mereka setelah menjadi “Gay” normal jer, boleh tetap hidup seperti orang lain, boleh berkahwin, mempunyai isteri yang cantik, dapat memiliki anak yang ramai, dan berkawan dengan kawan yang ramai. Normal macam mana kalau semua itu dibaluti sejuta kebohongan, pendustaan, rahsia, cuba kalau berterus-terang atau perkara ini diketahui oleh orang2 yang normal, pasti anda akan dijauhi, dihindari malahan akan dipulau dan tidak sesekali akan didekati.


Mereka juga berpandangan, kononnya sesama lelaki beruntung sekiranya mereka melakukan hubungan, bahkan mereka akan puas tanpa perlu bimbang akan kehamilan, penyakit kelamin dan sebagainya. Ternyata hujah mereka hanya untuk menutupi amalan songsang yang mereka lakukan adalah tepat dan tidak salah, hakikatnya mereka membohongi diri mereka sendiri. Padahal hasil dari hibungan mereka akan menghasilkan penyakit yang lebih parah daripada kehamilan dan kelamin kerana melawan fitrah.


Membicarakan drp sudut agama:

Sememangnya agama melarang keras perbuatan tersebut kerana jelas melawan fitrah kejadian manusia. Allah menciptakan wanita2 untuk dipasangkan dengan laki2, itulah keistimewaan kejadian laki2 dan perempuan. Apa yang Allah tetapkan sudah elok, baik lagi sempurna, kenapa kita mahu mengubahnya dan mengambil jalan yang boleh mengundang kemurkaan Allah. Ketahuilah bahawa perbuatan tersebut dilaknat oleh Nabi Muhammad s.a.w. sebagaimana hadith Abu Hurairah yang dinyatakan Al-Hakim di dalam “Mustadrak”:


ملعون من عمل قوم لوط، ملعون من عمل قوم لوط،

ملعون من عمل قوم لوط. ثلاث مرات


Maksudnya: “Dilaknatlah orang yang mengulangi amalan kaum Nabi Lut (Homoseksual), Dilaknatlah orang yang mengulangi amalan kaum Nabi Lut (Homoseksual), Dilaknatlah orang yang mengulangi amalan kaum Nabi Lut (Homoseksual). Baginda s.a.w. mengulanginya sebanyak 3 kali menunjukkan baginda berkeras dalam menyatakan perkara tersebut. Ketahuilah bahawa perbuatan seorang lelaki memuaskan nafsunya dengan lelaki samada secara halal atau haram adalah perbuatan yang melampau batas.


Tidakkah kita melihat kepada sejarah, apa yang berlaku kepada kaum Nabi Lut yang menjadikan budaya “Gay” dan “Homoseksual” sebagai suatu adat dan mengingkari amaran Nabi Lut, terus Allah menyumpah mereka menjadi batu, supaya, dan ianya terpelihara sampai hari ini, untuk Allah memperlihatkan kepada Muhammad dan ummat2nya yang terkemudian, moga2 kita mengambil pengiktibaran. Firman Allah tentang golongan yang melampau batas ini dirakamkan dalam Al-Quran surah Al-A’raf 80-84:




Maksudnya: “Dan Nabi Lut juga (Kami utuskan). ingatlah ketika ia berkata kepada kaumnya: "Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji, yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk alam ini sebelum kamu? "Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan nafsu syahwat kamu dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas". dan tidak ada jawab dari kaumnya selain daripada berkata:


"Usirlah mereka (Nabi Lut dan pengikut-pengikutnya yang taat) dari bandar kamu ini, Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang (mendakwa) mensucikan diri". Maka kami selamatkan dia dan keluarganya (serta pengikut-pengikutnya) melainkan isterinya, adalah ia dari orang-orang yang dibinasakan. Dan kami telah menghujani mereka Dengan hujan (batu yang membinasakan). oleh itu, lihatlah, Bagaimana akibat orang-orang yang melakukan kesalahan.”


Renungilah sahabat2 sekalian, cerita yang dirakamkan Allah di dalam Al-Quran, apa golongan sekarang yang sedang mengulangi perbuatan kaum Nabi Lut mahukan pengajaran seperti di atas atau lebih teruk daripada itu, atau mereka cuba mencabar Allah kerana penangguhan hukuman Allah ke atas mereka? Berhentilah berpura-pura kepada diri sendiri kononnya kamu selesa dengan keadaan kamu sekarang, tidaklah kamu orang2 yang benar2 pendusta, pendusta kepada nafsu syahwat.


Adalah kaum Nabi Lut pemula kepada amalan yang keji ini, dan janganlah kamu pula menjadi penerus atau penyudah kepada amalan keji ini. Jadilah kita ummat Islam yang bertamadun dan bukan perosak kepada tamadun Islam yang sedang memuncak. Sekiranya tidak mampu membantu perjuangan Islam yang sedang dirintih, janganlah jadi perosak atau peruntuh kepada perjuangan yang sedang dirintih pejuang2 kini. Kembalilah kepada pangkal jalan dan agama fitrah manusia. Sebagaimana ayat yang dibacakan Abu Hurairah ketika membicarakan tentang fitrah iaitu surah Ar-Rum 30:


فأقم وجهك للدين حنيفا فطرة الله التي فطر الناس عليها

لا تبديل لخلق الله ذلك الدين القيم ولكن أكثر الناس لا يعلمون


Maksudnya: “(setelah jelas kesesatan syirik itu) maka hadapkanlah dirimu (engkau dan pengikut-pengikutmu, Wahai Muhammad) ke arah agama Yang jauh dari kesesatan; (turutlah terus) ugama Allah, Iaitu ugama yang Allah menciptakan manusia (dengan keadaan bersedia dari semulajadinya) untuk menerimanya; tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu; itulah agama yang betul lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.


Dan jangan pula kalian mempersoalkan hukuman Allah. Tatkala kalian adalah Muslim, maka setiap kesalahan ada hukumannya, kalian tidak akan bebas begitu sahaja, baik hukuman agama, atau langsung daripada Allah s.w.t., tujuan hukuman yang ada dalam agama tidak lain dan tidak bukan untuk menyelamatkan kita daripada belenggu atau azab di akhirat yang ternyata lebih dahsyat daripada dunia sebagaimana yang disebut oleh Yazid Ar-Raqasyi, Imam Laith, dan lain2.


Jangan samakan apa yang berlaku dengan golongan barat. Mungkin kalian berhujahkan golongan barat, “Lihat mereka gay dari dulu, siap boleh kahwin lagi, sampai sekarang tidak ada balasan atau hukuman pun daripada Allah, mereka aman2 jer, perbuatan seks luar tabie mereka tidak dipandang hina pun oleh masyarakat barat di sana.” Siapa bilang sahabat2 sekalian bahawa mereka normal dengan kehidupan mereka, bahkan jiwa dan batin mereka tetap tersiksa, mereka tidak mendapat kepuasan yang sebenarnya daripada budaya songsang mereka.


Kalian memperkatakannya kerana melihat luaran dan daripada pandang sisi sahaja dan bukannya di sebalik tabir yang berlaku. Mereka cuba menipu kalian2 semua tapi hakikatnya mereka tidak mampu membohongi Allah s.w.t. yang Maha Mengetahui zahir dan batinnya. Dan mereka tidak dihukum kerana, kekufuran mereka adalah hukuman yang paling besar di dunia, dan di akhirat mereka akan dihukum, diazab, dan masuk ke dalam neraka yang kekal abadi, dan mereka tiada sama sekali bantuan atau penolong.


Sementara kita golongan yang beriman, mempercayai wujudnya syurga dan neraka, dosa dan pahala, wajib menjauhi yang haram dan mengerjakan yang halal, dan berwaspada terhadap perkara2 syubhat. Mungkin sahabat2 bertanya tentang hukuman dalam agama menurut sunnah dan Ijma’ sahabat, bagi mereka yang meliwat dan diliwat. Hukumannya adalah bunuh sampai mati kedua-dua mereka, baik yang meliwat atau yang diliwat. Dengan demikian, akan terjauhlah segala fitnah dunia, dan gentarlah hati2 yang jahat.


Dan ingatlah bahasanya Allah itu Maha Pengampun, dan masih terbuka ruang atau pintu taubat untuk mereka2 yang ingin menuju kepada pintu taubat, semoga Allah memelihara ummat Islam seluruhnya lebih2 lagi daripada fitnah besar ini, yang akan melemahkan Islam sekiranya tidak diambil tindakan oleh mana2 pihak bertanggungjawab, dan akan memandulkan pejuang2 Islam di masa akan datang. Sekiranya tidak dibendung dan dibasmi mulai sekarang, bimbang2 anak kita yang akan terjebak, Nauzubillah…



Al-Faqir bimbang, dan kita semua juga bimbang, sekiranya juga perkara ini tidak diatasi dan dibanteras secepat mungkin dengan tindakan2 yang rasional, perkara ini akan merebak dan menjadi budaya serta trend sebagaimana yang berlaku di barat. Sekarang mereka sudah berani menyatakan suara di youtube, kelak tidak mustahil kalau mereka berani melakukannya di tempat awam, atau mewujudkan persatuan menuntut hak kebebasan mereka, seterusnya dan seterusnya…


اللهم سلم أوطاننا، وسلم روعاتنا


Al-Faqir Mohd Ubaidillah Al-Musawi
Mohon bimbingan/tunjuk ajar
Kuliyah Usuluddin, Kaherah


6 comments:

azrinrahim said...

salam.. ayie pon ad bincngkn masalah gay nie .. cuba baca link nie..

http://azrinrahim.blogspot.com/2010/12/kiamat-kecil-sudah-bermula.html

masalah nie mngkin kurngnya perhatian keluarga disamping kurngnya penilitan tentng islam itu sendiri ..

a.humaira said...

Assalamu'alaikum wbt..

" Sungguh menghairankan, satu kaum yg dahulunya telah menyirami dunia, mengapa pd hari ini mereka sendiri kedahagaan? Kaum yg dahulunya pernah mengajar dunia dgn tamadun dan peraturan hidup, megapa hari ini mereka sendiri hidup tanpa tamadun dan peraturan? "

Subhanallah, sedih bile memikirkannya, hajat sgt doanya agar mereka yg dihinggapi penyakit yg dilaknat ini kembali bertaubat, dan diberikan taufiq hidayah oleh ALLAH SWT..

kita sama-sama doakan...
Jazakallah

::Insyirah:: said...

mereka sedemikian kadang faktor budaya hidup dan keadaan sekeliling..
apa nk jadi zaman skarang..yg perempuan juga nak jadi lelaki,'couple' dengan sama perempuan..
budaya ni boleh dibendung jika semua lapisan masyarakat memandang serius hal ini..pbykkan kempen kesedaran,cekup mereka utk ditarbiyah..
kadang sesetengah hal,kita tidak bisa berlembut..malah perlu bertegas dan keras..
doa moga mereka kembali ke pangkal jalan..amin..

hans said...

itulah pasal
bila mereka terlalu ikutkan nafsu
apa2pun moga mereka bertaubat dan kembali ke jalan Allah
insyallah

ijoks2009 said...

salam tuan blog,Kadang2 saya sendiri pun hairan kenapa budaya songsang ni boleh cepat merebak dikalangan orang Islam sendiri.

si para para said...

sampai sekarang Allah masih simpan dan tunjuk bukti.. betapa golongan gay ni mendapat kejian dan murka dariNya..mintak kita dan kluarga keturunan di jauhkan

Post a Comment

Awal Muharram telah menjelma

Photobucket

sembang-sembang politik

Rasuah...

Begitu banyak isu rasuah yang timbul dalam politik UMNO khususnya. Apakah kita masih tidak celik bahawa perjuangan yang dibawa oleh UMNO adalah perjuangan yang menindas rakyat. Moto menjaga keamanan rakyat, membasmikan kemiskinan itu ada, tp kepada diri sendiri itu lebih utama. Wang untuk kebajikan rakyat diambil untuk bahagiannya dan sedikit sahaja dibahagikan kepada rakyat. Itu pun mujur diberinya sedikit, kalau tidak diberikan langsung? Kita perlu ingat bahawa orang yang terlibat dengan rasuah baik secara langsung atau tidak secara langsung akan dimasukkan di dalam neraka dan ini jelas disebut oleh Nabi s.a.w. Apakah kita masih mahu menerima perjuangan mereka ini dan dalam masa yang sama kita menolak perjuangan Islam. Tidak patut, tidak patut...Rasuah UMNO tidak dapat dibasmi lagi, bahkan jika dibasmi ia makin menular dalam hati-hati busuk pemimpin-pemimpin yang ada kepentingan.

Apa pilihan saya?

Sebagai orang yang beriman, kita kena ingat matlamat hidup kita yang sebenar. Kita hidup untuk dapat status di akhirat dan bukan inginkan status atau darjat pada pandangan kacamata manusia tetapi kita mahukan keredhaan Allah. Oleh itu, matlamat kita biar jelas. Kita perlu menilai diri kita, adakah kita benar-benar sedang mendokong perjuangan Rasulullah atau sedang menentang perjuangan Rasulullah. Pilihan kita biarlah berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah. Mana-mana parti yang jelas bertentangan dengan Islam hendaklah kita tolak, itulah tandanya kita cinta kepada Allah dan kasih kepada Rasulullah. Cuba kita fikir-fikirkan....Adakah dengan menganjurkan konsert masih tidak boleh dianggap maksiat kepada Allah, adakah tidak melaksanakan hukum Allah masih tidak boleh dilabelkan sebagai maksiat kepada Allah. Alangkah butanya kita semua...."Ya Allah bukakanlah hati dan mata kami."

Terima kasih, Jumpa lagi

ISLAM © 2008 Template by:
SkinCorner