Selamat Tahun Baru 2011

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, segala pujian bagi Allah s.w.t. dan selawat buat junjungan Muhammad s.a.w. Sempena tanggal 1 Januari 2011M bersamaan 26 Muharram 1432H, saya dengan rasa rendah diri ingin mengucapkan Selamat Menyambut Tahun Baru, Syukran Jazilan & jutaan kemaafan kepada semua khususnya buat ahli-ahli blog syeikhubaidillah.blogspot.com., semoga amalan yg lalu diterima Allah, Tidak dilupakan juga buat keluarga nun jauh di sana(Malaysia), seterusnya buat rakan2 di Malaysia, Mesir, Jordan, Yaman, Arab Saudi, Morocco, UK, Syiria, New Zealand, Indonesia & Turki dengan ucapan Maaf Zahir dan Batin.

Segala keampunan ana mohonkan kepada semua pembaca sekalian, andaikata sepanjang penulisan ana membuatkan sahabat2 rasa tidak selesa & tersinggung, teruskan bersama ana untuk berkongsi sedikit ilmu & pengalaman. Teruskan juga komen & nasihat yang membina utk diri ana yang faqir ini.

Jemput ziarah ke laman blog:

http://e-tazkiirah.blogspot.com/
-mengenai perkongsian ilmiah

http://abangbercerita.blogspot.com/
-mengenai kisah2 tauladan

PERHATIAN !!!

Salam sahabat2 sekalian, bacalah apa yang ada dalam blog ini, blog ini untuk mencari pedoman dan bukan untuk tinjauan semata-mata. Paling kurang kita dapat berkongsi ilmu dan disebarkan kepada mereka yang di luar sana. Jika benar apa yang dikatakan ambillah sebagai pengajaran dan jika salah tolong betulkan fakta tuan blog ni, semoga Allah berkati usaha yang kita telah, sedang atau akan laksanakan, sekian wassalam...

Topik hangat !!! - jom klikkk

Isu Memali
Jom Kenali Mesir
Apa itu JPMK?
Nik Aziz digesa letak jawatan
Haji Hadi "Pak Lah versi PAS"
Tangan kera, virus blogger, tangan syaitan?
Muhyiddin Yasin hina Tok Guru
Menarik tentang Isra' dan Mi'raj

Palestin dan Syeikh Ahmad Yassin
Jangan hina Ulama' !!!

Saturday, 20 March 2010

Memori Indah di Iskandariah...

Perjumpaan bersama Syeikh Muhammad Al-Kattani- Ahli Keluarga Nabi s.a.w.

Assalamualaikum w.b.t.
Alhamdulillah ana lafazkan serta pujian buat Rasulnya. Akhirnya ana diberi kesempatan oleh Allah untuk menulis posting baru di ruangan blog/dakwah yang baik ini, untuk memberitakan keadaan ana di sini(Iskandariah) selepas ana mula bermusafir dari bumi Kaherah pada khamis 18/3/2010. Sebagaimana yang sahabat sedia maklum, musafir ana ke Iskadariah adalah untuk menyiapkan projek buku ana yang ke seterusnya.

Maklumlah, projek buku ana kali ini perlu/mesti disemak oleh orang yang pakar dalam bidangnya. Bagi ana, orang yang pakar/arif dalam bidang ini adalah Syeikh Muhammad Ibrahim Abdul Baith Al-Husaini Al-Kattani As-Sakandari, salah seorang daripada pakar muhaddtih dunia, mempunyai sanad yang tertinggi. Ana hanya mengumpul/menghimpun 40 hadith, kemudian mensyarahkannya sebagaimana yang ana belajar dengan kefahaman ulama.

Seterusnya, ana akan membacakan 40 hadith tersebut dengan Syeikh secara sahih, kemudian akan disusun oleh Syeikh. Mula2 ketika sampai di Iskandariah, rasa kagum itu sudahpun bersemi, tak terlafaz rasanya, seronok yang teramat sangat, tambahan pula pelajar2 medik yang sangat ramah menyambut kedatangan ana yang hina. Rasanya layanan seperti ini tiada di tempat lain. Meskipun rumah yang sangat tinggi(tingkat 11) namun bertaraf hotel. Kaya betul adik2 medik kita ni.

Pertemuan bersama Syeikh bermula pada hari jumaat, selepas khutbah jumaat di Masjid Mina' Syarqi berhampiran dengan asrama pelajar2 MARA. Syeikh menyampaikan khutbah yang sangat menarik, hanya orang yang tak faham jer akan kata "biasa". Seperti biasa, isi khutbah Syeikh pasti ada yang menghentam wahabi, demi menyematkan masyarakat setempat daripada fahama yang sesat ini, ternyata di Iskandariah banyak fahaman yang sesat, itu yang diberitakan Syeikh ketika di Rumah Kedah baru2 ini.

Selepas khutbah, berjumpa dengan Syeikh sambil menunjukkan kertas kerja serta menyampaikan pesanan syeikh azhar dari kaherah iaitu beberapa orang guru besar ana, kedatangan ana ke Iskandariah untuk menemui Syeikh Muhammad pun atas sokongan para masyayikh dari Kaherah, terima kasih banyak2 para guruku. Ana menuruti sahaja permintaan Syeikh Ibrahim yang meminta ana membawa kertas kerja hadith 40 pada waktu maghrib di masjid ayah Syeikh berhampiran dengan rumah Syeikh.

Susah jugak mencari masjid Syeikh, hampir 20 orang yang menjadi mangsa tanya, maklumlah tak pernah sampai ke Iskandariah. Sampai pun sebab jadi musyrif akhowat, jadi tak berapa cam la tempat yang dah pernah sampai. Sampai di masjid, ikuti majlis zikir dan ramah mesra bersama Syeikh. Kemudian membawa kertas kerja kepada Syeikh, lalu diminta membacakan hadith tersebut sambil kertas kerja disemak. Hasilnya, kertas kerja perlu dibawa kembali.

Kenapa? Kerana masih tidak lengkap dan terdapat sedikit kesilapan yang perlu dibaiki, maka ana menerima nasihat Syeikh untuk disemak kembali dan akan dibawa pada hari berikutnya. Namun masih setia mengikuti pengajian Syeikh yang banyak jugaklah, sambil menyiapkan kertas kerja yang ternyata perlu diprint kembali. Namun itu semua tidak akan memutuskan semangat untuk mencari keberkatan ilmu dan ulama.

Maaf sahabat2 sekalian, ana nak tidur lah pula, ni pun dah kul 4 pagi, kalau tak tidur pun, buat2 tidur lah sambil tunggu azan subuh, maybe esok lepas subuh terpaksa tidur lah, maaf sebab tak dapat nak beramal dengan hadith nabi, maklumlah keadaan yang membentuk semua ini, he...Terpaksa tidur untuk cari tenaga sebelum bergerak selepas zohor esok, Ke mana? Dahlah sahabat2 sekalian, ana tak dapat berleter panjang lagi.

Tahukah sahabat2 sekalian, terlalu banyak perkongsian yang ingin ana kongsikan dengan sahabat2 sekalian sepanjang pengembaraan ana di sini sehingga sekarang, namun ada sedikit halangan, insyaAllah jika dipanjangkan umur akan dapat kita perkongsi dalam tazkirah2 akan datang baik dalam blog mahupun dalam musolla KPT. Terima kasih sahabat2 Kaherah khususnya akhowat, takderlah gurau jer. Tidak dilupakan juga pelajar2 medik Iskandariah khususnya Dr. Afiq dari Kelantan yang banyak bawa ana berjumpa Syeikh.

Esok pengajian adik2 Medik akan bermula jam 8.00 pagi, ana doakan semoga semuanya baik dan berjalan lancar, dilapangkan dada untuk kemasukan ilmu(cahaya) dan semoga Allah mengekalkan hidayahnya bersama teman2 sekalian. Wassalam...Maafkan ana sekiranya lambat mengupdate blog, doakan semoga kerja ana dipermudahkan dan diberkati Allah. Semoga hasil kerja yang ana lakukan dengan ikhlas ini akan mendapat ganjaran yang baik di sisi Allah serta dapat memberikan manfaat yang besar kepada masyarakat di Malaysia dan teman2 di Mesir.

InsyaAllah, Aaamin...

Al-Faqir sekarang berada di Iskandariah sekitar 2 minggu bagi menyiapkan buku "hadith 40 untuk orang awam". Sebarang maklumat penting boleh terus melalui YM ubaidillah_al_mishri@yahoo.com.

1 comments:

arrajirahmatarabbih said...

Salam Ubai,
Pah ni,klu nk jupe Syeikh kabo ke ana tek,
nk gi jgk...:)

Post a Comment

Awal Muharram telah menjelma

Photobucket

sembang-sembang politik

Rasuah...

Begitu banyak isu rasuah yang timbul dalam politik UMNO khususnya. Apakah kita masih tidak celik bahawa perjuangan yang dibawa oleh UMNO adalah perjuangan yang menindas rakyat. Moto menjaga keamanan rakyat, membasmikan kemiskinan itu ada, tp kepada diri sendiri itu lebih utama. Wang untuk kebajikan rakyat diambil untuk bahagiannya dan sedikit sahaja dibahagikan kepada rakyat. Itu pun mujur diberinya sedikit, kalau tidak diberikan langsung? Kita perlu ingat bahawa orang yang terlibat dengan rasuah baik secara langsung atau tidak secara langsung akan dimasukkan di dalam neraka dan ini jelas disebut oleh Nabi s.a.w. Apakah kita masih mahu menerima perjuangan mereka ini dan dalam masa yang sama kita menolak perjuangan Islam. Tidak patut, tidak patut...Rasuah UMNO tidak dapat dibasmi lagi, bahkan jika dibasmi ia makin menular dalam hati-hati busuk pemimpin-pemimpin yang ada kepentingan.

Apa pilihan saya?

Sebagai orang yang beriman, kita kena ingat matlamat hidup kita yang sebenar. Kita hidup untuk dapat status di akhirat dan bukan inginkan status atau darjat pada pandangan kacamata manusia tetapi kita mahukan keredhaan Allah. Oleh itu, matlamat kita biar jelas. Kita perlu menilai diri kita, adakah kita benar-benar sedang mendokong perjuangan Rasulullah atau sedang menentang perjuangan Rasulullah. Pilihan kita biarlah berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah. Mana-mana parti yang jelas bertentangan dengan Islam hendaklah kita tolak, itulah tandanya kita cinta kepada Allah dan kasih kepada Rasulullah. Cuba kita fikir-fikirkan....Adakah dengan menganjurkan konsert masih tidak boleh dianggap maksiat kepada Allah, adakah tidak melaksanakan hukum Allah masih tidak boleh dilabelkan sebagai maksiat kepada Allah. Alangkah butanya kita semua...."Ya Allah bukakanlah hati dan mata kami."

Terima kasih, Jumpa lagi

ISLAM © 2008 Template by:
SkinCorner